Kisah Luqman dan Anaknya


Perjalanan ini baru sahaja di permulaan.

Masih jauh dan di awang-awangan. 

Dalam mendidik atau mentarbiah hamba-Nya ini

Keadaan yang serba kekurangan di suatu ketika menambah kesulitan


Insya-Allah, semoga Allah s.w.t memberikan kemudahan.

Moga-moga dipelihara dan dirahmati Allah sentiasa


***********************************

Luqman al-Hakim ialah seorang ahli hikmah. Beliau bukanlah seorang yang kaya raya dan banyak harta benda. Diriwayatkan, Luqman al-Hakim hanyalah orang biasa yang memiliki pelbagai jenis pekerjaan. Malah ada sejarawan yang menyelidik Luqman ialah seorang hamba berkulit hitam. 

Suatu hari, Luqman al-Hakim ingin pergi ke pasar untuk mencari barang keperluan bersama anaknya. Segala peralatan yang ingin dicari disenaraikan. Segala keperluan yang ingin dibeli dicatit oleh Luqman.


Kerana jarak yang jauh antara pasar dan kawasan perkampungan Luqman dan anaknya, mereka pergi ke pasar dengan membawa seekor keldai sebagai binatang tunggangan dan bertujuan untuk membawa barang keperluan yang dibeli. Buat pertama kali bertolak dari rumah mereka, Luqman membenarkan anaknya untuk menunggang keldai memandangkan dia masih lagi muda.

Sehinggalah mereka tiba di suatu perkampungan. Ketika tiba di perkampungan tersebut, orang ramai mula memerhatikan mereka. Mereka berasa ganjil dan pelik dengan dua beranak itu bersama dengan seekor keldai

Mengapa anak itu yang menunggang keldai tersebut? Kenapa tidak ayahnya yang menunggang? Oh, sungguh tercela anak itu. Tidak bijak menghormati orang tua. Tidak pernahkah dia sedar ayahnya yang selama ini memberikan makan dan minum kepada dia?”

Semua orang di kampung itu menyatakan perkara serupa. Terpinga-pinga Luqman mendengar jawapan daripada mereka. Lantas, Luqman berkata pada anaknya, “wahai anakku, biarlah ayah pula yang menunggang keldai pula pada kali ini.” Kemudian, mereka meneruskan pula perjalanan menuju ke pasar.

Dalam perjalanan, mereka sampai pula ke suatu lagi perkampungan. Luasnya lebih kurang sahaja perkampungan yang sebelum ini mereka pernah tiba. Tanpa memerlukan apa-apa hajat atau keperluan pada masyarakat di kampung tersebut, Luqman yang menunggang keldai, dan anaknya yang menarik tali keldai menuju ke kampung tersebut sebelum boleh tiba ke kawasan pasar

Ketika itu, semua orang yang melihat kelibat dua beranak ini mula berbisik-bisik. Penduduk kampung itu berasa ganjil dengan tingakh aluk Luqman dan anaknya. Mereka mula mencela dan berkata, “ mengapakah bapa yang menunggang, sedangkan sang anak yang menarik si keldai? Anak itu masih kecil, tentu kepenatan sepanjang perjalanan.”

Sekali lagi, Luqman mendengar telahan peduduk kampung yang melihat kelibat mereka. Setelah berfikir beberapa ketika, Luqman berkata kepada anaknya, “wahai anakku, kali ini kita menunggang keldai ini bersama-sama sehingga tiba di pasar.”

Mereka meneruskan perjalanan dengan kedua anak beranak itu menunggang bersama keldai mereka. Namun, setibanya di sebuah kampung berhampiran dengan pasar berkenaan, tiba-tiba orang ramai mula bersuara kepada Luqman dan anaknya. “Tidakkah kalian berdua kasihan kepada keldai itu. Sudahlah berjalan pun tidak larat, inikan pula ingin membawa anda berdua!”

Serba salah lagi dibuatnya. Luqman berfikir lagi. Apa lagi yang perlu dilakukan agar perjalanan mereka lancar tanpa pandangan semua orang? Setelah lama berfikir, Luqman mula menyatakan pandangannya.

Baiklah. Kali ini biar kita sahaja yang mengangkat keldai ini sehingga di pasar.”

Setibanya di pasar, kali ini keriuhan pasar bertambah apabila melihat kelibat Luqman,anaknya, dan seekor keldai kepunyaan mereka. Hiruk pikuk mereka melihat dari jauh kelibat dua beranak ini yang basah berpeluh mengangkat seekor keldai!

Ah, gila. Sepatutnya orang yang menunggang keldai. Bukan keldai diangkat mereka!”

Akhirnya, tanpa ingin mendengar sebarang desas desus dan orang mengata tentang tingkah laku mereka,setibanya di pasar berkenaan, keldai itu dijual. Sebelum pulang, Luqman al-Hakim berkata sesuatu kepada anaknya. “ Wahai anakku, sekiranya kamu sentiasa melihat dan mengharap kepada pandangan manusia, tiada apa yang bakal berubah pada keadaannya. Yakinlah akan dirimu sendiri. Setelah dilaksanakan sebaiknya, maka bertawakallah kepada Allah s.w.t.”

Jika sedang kesakitan, makanlah ubat sebagai asbab dipermudahkan Allah memberikan kembali nikmat kesihatan.

Minum madu satu sudu dalam segelas air suam sebelum subuh dan selepas maghrib supaya insya-Allah, diberikan nikmat kesihatan sentiasa.

Cari yang berkualiti, moga-moga lebih beroleh kebaikan.


		

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: