Monthly Archives: Julai 2011

Bukti Kecintaan Kepada Allah (1).

“Ali, aku sudah jatuh cinta!”

“Oh, kekasihku, mengapa hari ini engkau berdiam diri? Apa yang tidak disenangi olehmu? Apa yang telah berlaku kepadamu?”

“Indahnya sekiranya kita sentiasa dapat bersama, wahai Melah!”

Kata-kata yang indah.

Melankolia.

Mempersonakan.

Continue reading →

Advertisements

Kisah Orang-orang Soleh. (2)

Ramai orang suka menjadi pemimpin.

Pemimpin persatuan, kelab, badan, organisasi, ketua kampung, sehinggalah kepada negeri dan negara,

Seorang pemimpin akan dilakntik bagi mentadbir dan menguruskan keadaan di bawah kepimpinannya.

Mengapakah ingin menjadi pemimpin?

Banyak faktornya. Antaranya sifat, keinginan, populariti, kemewahan, dan sokongan daripada masyarakat.

Tetapi, ramai juga yang ingin menjadi pemimpin kerana gelaran kuasa yang diberikan.

Continue reading →

Kisah: Malik bin Dinar.

Sudah hampir sebulan di kawasan ini. Alhamdulillah, makin boleh menyesuaikan diri dan berinteraksi dengan masyarakat setempat.

Dari setempat ke setempat terus bergerak. Melihat masyarakat, kehidupan, menziarahi dan menyebarkan peranan sebagai orang Islam.

Insya-Allah, ada beberapa lama lagi berada di sini. Apa-apapun, daku sentiasa mengharaplam talwa dan petunjuk dari Ilahi dalam memperbaiki diri dan mengenal-Nya yang Maha Mengetahui.

 

Malik bin Dinar diberitakan dahulunya ialah bukan seorang yang soleh.  Apabila seseorang bertanya kepadanya bagaimana dia bertaubat dari dosa-dosa dan kemaksiatan yang berlaku pada dirinya, dia menceritakan kisah dirinya sebagai berikut:

Continue reading →

Mulianya Hati Seorang Anak

Kali ini ingin bercerita pula.

Bukan cerita sendiri, tetapi petikan cerita daripada orang lain.

Mula-mula ingatkan cerita anak-anak waktu kecil, rupa-rupanya kisah keluarga ketika anak dah besar panjang.

Apa yang boleh dikatakan melalui kisah ini, beberapa pengajaran boleh diambil.

Apa-apapun, yang paling penting dari kisah ini, jangan memisahkan jiwa anak-anak sekiranya mereka tidak seperti yang diharapkan. Bermaksud, ada ibu bapa mengharapkan anaknya belajar tinggi-tinggi, jadi doktor, engineer dan sebagainya. Tetapi anaknya tidak berkemahiran dan berminat untuk menyambung pelajaran. Malah, dia lebih suka bekerja atau sebagainya mencari sumber kewangan.

Pembentukan potensi yang berbeza antara manusia menunjukkan keadilan Allah s.w.t. yang Maha Menciptakan. Setiapa orang yang dicipta melahirkan peranan dan  kemahiran yang berbeza. Maka, apa yang tidak mampu dan diketahui oleh orang lain akan ditangani dan diselesaikan oleh seorang yang lain.

Begitu juga dalam peranan anak-anak. Setiap anak-anak yang diciptakan dan dilahirkan di dunia ini mempunyai potensi dan kelebihan yang berlainan. Ada yang mahir bertukang, ada yang tinggi fikiran, dan bijak dalam pelajaran.

Maka, didiklah mengikut potensi yang mereka ada. Bimbinglah mereka, kerana itulah peranan ibu bapa. Sekiranya tersalah memilih, maka tunjukkanlah jalan yang benar. Sekiranya tersilap dan  menempuh jalan yang salah, kembalilah pada peranan al-Qur’an dan as-Sunnah dalam mendidik dan membimbing mengikut usia mereka.

Melentur buluh biarlah dari rebung, bukan bila sudah membesar, maka makin keras dan anjallah ia.

Mendidik anak ketika masih kecil ibarat menitik air di atas batu. Mulanya sukar, tapi bertahan dan berkesan pada masa yang lama.

Mendidik anak ketika telah besar ibarat mengulir kayu di atas air. Walau sebesar mana dan seluas mana kayu dialur dan dibentuk dalam air, tiada kesannya pada si air.

Kisah ini dipetik dari iluvislam ketika dahulu. Dilebarkan kembali di sini memenuhi ruangan yang ada, moga beroleh pengajaran daripadanya.

Insya-Allah.

(Daku berfikir. Kelak, sekiranya daku dimurahkan rezeki dan menjadi ketua keluarga, apakah persediaanku? Bagaimana persiapanku? Aapkah pula pendirianku?

Merenungi kisah kini dan lalu, membuatkanku mengembara untuk mengislah kehidupan yang ku sering lalui supayqa bersedia apa-apa kemungkinan pada masa akan datang.)

Continue reading →

Doa: Pembuktian Janji Allah

Minggu demi minggu sedang berlalu.

Sudah hampir dua bulan kembara mencari dan mengenali Allah s.w.t.

Masa semakin kian meninggalkan.

Perjalanan masih diteruskan.

Pengembaraan belum tiba lagi pengakhiran.

Continue reading →

Solat (2)

Kisah dan rencana ini kesinambungan dari artikel yang lalu.

Semoga ada manfaat. InsyaAllah

Continue reading →

Solat.(1)

Hayya ‘ala assolah

Hayya ‘ala assolah

Hayya ‘ala falah

Hayya ‘ala falah

Laungan azan lima kali sehari semalam menandaan masuknya waktu solah bagi seluruh umat Islam. Takbir bergema dari rumah Allah, mengajak sekalian muslim supaya bersama-sama melaksanakan ibadah yang wajib baginya.

Sungguh, tinggi martabat ibadah solah pada pandangan ad-din Islam. Ia bukan lagi suatu canang atau ajakan kepada sesiapa yang ingin melaksanakan. Jika melaksanakan, menbdapat ganjaran pahala, jika tidak melaksanakan, akan rugi dan tercela.

Continue reading →