Kisah: Malik bin Dinar.

Sudah hampir sebulan di kawasan ini. Alhamdulillah, makin boleh menyesuaikan diri dan berinteraksi dengan masyarakat setempat.

Dari setempat ke setempat terus bergerak. Melihat masyarakat, kehidupan, menziarahi dan menyebarkan peranan sebagai orang Islam.

Insya-Allah, ada beberapa lama lagi berada di sini. Apa-apapun, daku sentiasa mengharaplam talwa dan petunjuk dari Ilahi dalam memperbaiki diri dan mengenal-Nya yang Maha Mengetahui.

 

Malik bin Dinar diberitakan dahulunya ialah bukan seorang yang soleh.  Apabila seseorang bertanya kepadanya bagaimana dia bertaubat dari dosa-dosa dan kemaksiatan yang berlaku pada dirinya, dia menceritakan kisah dirinya sebagai berikut:

“Ketika aku masih muda, aku adalah seorang polis dan gemar minum khamar. Aku minum seperti seekor ikan. Aku minum pagi dan malam serta hiudp bersenang lenang. Suatu hari, aku membeli seorang hamba wanita yang sangat cantik dan aku amat mencintainya. Daripada hubungan kami, maka lahirlah seorang bayi perempuan yang sangat cantik. Aku sangat menyayanginya dan dia sangat menyayangiku.”

“Ketika anak itu telah pandai berjalan dan berbicara, aku semakin menyayanginya dan dia selalu bersamaku sepangjang waktu. Tetapi, anak yang belum ada titisan dosa itu memiliki satu kebiasaan yang aneh.”

“Jika dia melihat segelas khamar di tanganku, dia akan merebut gelas itu dan menumpahkan isinya pada pakaianku. Tetapi aku tidak pernah memarahinya kerana terlalu menyayanginya. Sungguh, telah takdir Tuhan, naak yang tidak berdosa itu meninggal dunia ketika berumur dua tahun. Kehilangan anak gadisku amat memilukan dan memberikan kesedihan yang amat mendalam kepadaku.”

“Pada suatu malam, tepat 15 Sya’aban, aku mabuk berat dan tidur tanpa mengerjakan solat Isyak. Pada malam itu, aku mendapat mimpi yang mengerikan. Dalam mimpi tersebut, aku melihat hari itu ialah hari kebangkitan, hari semua orang bangkit dari kuburnya, dan mengira akan dihisab oleh Allah s.w.t.  Dan aku adalah salah yang diheret ke Padang Mahsyar. Ketika itu, aku mendengar suara yang mengikutiku dari belakang. Ketika aku menoleh ke belakang, aku melihat seekor ular yang sangat besar mengejarku dengan sangat hampir. Sungguh, peristiwa yang amat mengerikan! Ular itu bermata biru seperti mata kucing, mulutnya terbuka lebar dan ia mengejarku dengan ganasnya. Aku berlari dengan sangat pantas dalam keadaan yang penuh ketakutan.”

“Semakin lama ular itu semakin  dekat. Ketika itulah, aku meliaht seorang tua dengan pakaian yang indah dan dilingkupi bau yang harum. Aku memberi salam dan dia menjawab salamku. Kau berkata, ‘Demi Allah, tolonglah diriku yang sengsara ini.’ Dia berkata, ‘Aku terlalu lemah untuk berlawan dengan musuh yang terlalu kuat itu. Teruskanlah berlari, barangkali engkau akan menemukan seseorang yang dapat menolongmu.”

“Dengan terus berlari kencang,  aku melihat sebuah batu karang di hadapanku dan aku terus naik. Tetapi, sesampainya di atas, aku melihat di seberang sana, api jahannam sedang jelas menyala, dengan pandangan yang sangat mengerikan. Ketika itu, aku mendengar suatu suara yang memanggil dengan kerasnya, ‘ kembalilah, kerana kamu bukan merupakan salah seorang antara mereka.’ Aku pun menjauh dan lari pada arah yang berlainan.”

“Namun, ular itu juga berbalik dan mengejarku. Sekali lagi, aku terserempak dengan lelaki tua berjubah putih tadi. Aku berkata’ wahai pakcik, tidak  dapatkah engkau menyelamatkanku daripada ular ini? Aku telah meminta pertolonganmu tadi, tetapi engkau tidak dapat menolongku.’ Orang itu mulai menangis dan berkata, ‘Aku terlalu lemah untuk melawan seekor ular yang sangat kuat.  Tetapi, aku dapat menunjukkan kepadamu bahawa ada sebuah bukit dekat tempat ini yang menyimpan amanah suci bagi orang Islam.”

“Apabila engkau menaiki bukit itu, engkau akan menemukan sesuatu yang dapat menyelamatkanmu daripada ular  itu.’ Maka, aku terus berlari lagi menuju ke arah bukit  yang bentuknya bulat, dengan sebuah jendela yang bertirai. Jendela itu memiliki daun jendela yang bertabur batu merah delima, dan mutiara yang sangat mahal. Pada tiap-tiap tirai tergantung  sutera yang sangat istimewa.”

“Ketika aku mendaki bukit itu, para malaikat berteriak keras, ‘Bukakanlah tirai, dan keluarlah dari ruangan. Ini orang yang berada dalam kesengsaraan, barangkali engkau menyimpan amanahnya sehingga dapat menolongnya daripada penderitaan.’ Maka, jendela pun terbuka dan keluarlah seorang anak yang suci bersih, wajahnya cemerlang bak bulan purnama.”

“Pada saat itu, anak-anak memanggil kawan-kawannya, ‘Cepatlah kamu semua keluar, kerana si ular itu telah sangat dekat dengannya.’ Mendengar hal ini, semakin banyak anak-anak yang keluar dari jendela. Tiba-tiba aku melihat anak perempuanku yang telah wafat beberapa saat lalu. Dia mulai menangis dan berteriak, “Demi Allah, dia adalah bapaku!”

“Terus sahaja anak itu melompat ke dalam ayunan daripada nur dan berlari pantas ke arahku. Aku terus mengendongnya. Dia mengangkat tnagan kirinya ke arahku, dan tangan kanannya  mengusir ular tersebut agar menjauh. Kemudian, dia memberikan tempat duduk kepadaku dan dia duduk dipangkuanku sambil mengelus janggutku seraya berkata, ‘Bapaku sayang, tidakkah engkau pernah mendengar firman Allah, ‘belumkah datang waktunya bagi orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingati Allah dan kepada kebenaran yang telah turun kepada firman Allah, ‘belumkah datang waktunya bagi orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingati Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang yang sebelumnya telah diturunkan al-Kitab kepadanya, kemudian masa berlalu dan hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan mereka di antara kalangan orang yang fasik.”   (Al-Hadid:16)

“Aku menitiskan air mata dan bertanya kepadanya, ‘anakku, adakah semua antara kalian mengetahui makna al-Qur’an?’ Dia menjawab, Kami mengetahui al-Qur’an malah lebih baik daripadamu.’ Aku bertanya lagi, ‘anakku sayang, ular apakah itu?’ Dia menjawab, ‘Ular itu adalah perbuatan maksiatmu sendiri dan sangat  kuat  sehingga mendorongmu ke neraka jahannam.’ Aku beorongmu ke neraka jahannam.’ Aku beorongmu ke neraka jahannam.’ Aku bertanya, ‘Dan siapakah pula lelaki tua‘Dan siapakah pula lelaki tua berjubah putih itu?’ Dia berkata, ‘Itulah amal perbuatan baikmu, tetapi dia sangat lemah sehingga tidak dapat membantumu mengalahkan ulat tersebut.’

Aku bertanya, ‘ Apakah kalian kerjakan di bukit ini?’ Dia menjawab, ‘Kami semua adalah anak-anak muslim yang meninggal dunia ketika masih kanak-kanak. Kami akan hidup di sini sehingga tiba hari kebangkitan, menunggu untuk dipersatukan kembali dengan ibu bapa kami kelak. Kami akan menjadi syafaat antara ibu bapa kami dengan Tuhan.”

“Ketika itu, aku terbangun dari mimpiku. Perasaan takut menyelubung jiwaku dan peristiwa itu masih menghantuiku. Aku segera bangkit dan tersedar. Aku berpaling kepada Allah dan bertaubat serta meninggalkan segala perbuatan maksiatku.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: