Kisah Pertaubatan Hassan Basri

Pada mulanya Hassan Basri adalah seorang pedagang batu permata, kerana itu ia dijuluki Hassan si pegadang mutiara. Hassan mempunyai hubungan dagang dengan Byzantium, kerana itu ia berkepentingan dengan para jeneral dan menteri Kaisar. Dalam sebuah peristiwa ketika berpergian ke Byzantium, Hassan mengunjungi perdana menteri dan mereka berbincang-bincang beberapa saat.

“Jika engkau suka, kita akan pergi ke suatu tempat.” Menteri mengajak Hassan.

“Terserah kepadamu,” jawab Hassan. “Ke manapun aku akan menurut.”

Maka menteri memerintahkan agar disediakan seekor kuda untuk Hassan. Setelah menteri dan Hassan naik ke punggung kuda, berangkatlah mereka menuju ke padang pasir. Sesampainya di tempat tujuan, Hassan melihat sebuah khemah yang diperbuat dari brokat Byzantium, diikat dengan tali sutera dan dipancang dengan tiang emas di atas tanah. Hassan berdiri di kejauhan.

Tidak beberapa lama kemudian muncul sepasukan tentera perkasa dengan kelengkapan perang yang sempurna. Mereka lalu mengelilingi khemah itu, mengumam beberapa patah perkataan kemudian pergi. Setelah itu muncul para filosof dan cerdik pandai, yang hampir 400 jumlahnya. Mereka mengelilingi khemah itu, mengumamkan beberapa patah perkataan kemudian berlalu dari situ. Datang pula tiga ratus orang-orang arif dan bijaksana yang berjanggut putih. Mereka juga menghampiri dan mengelilingi khemah itu, lalu mengumamkan beberapa patah perkataan kemudian berlalu.

Akhirnya datang pula lebih dari dua ratus perawan cantik yang masing-masing mengusung dulang penuh dengan emas, perak, dan batu permata. Mereka mengelilingi khemah itu dan mengumamkan juga beberapa patah perkataan, kemudian meninggalkannya. Setelah meliaht peristiwa itu, Hassan Basri menjadi begitu hairan dan bertanya kepada dirinya, apakah semua ini?

“Ketika kami meninggalkan tempat itu,” Hassan meneruskan kisahnya, “aku bertanya kepada perdana menteri. Menteri itu menjawab, “bahawa dahulu Kaisar Byzantium mempunyai seorang putera yang tampan, menguasai pelbagai cabang ilmu pengetahuan dan tak terkalahkan dalam arena peperangan.

“Kaisar itu amat menyayangi akan puteranya. Tidak beberapa lama kemudian, putera itu jatuh sakit. Semua tabib paling ahli sedikitpun tidak mampu menyembuhkan penyakitnya. Akhirnya, putera mahkota itu meniggal dunia dan dikuburkan di bawah naungan khemah tersebut. Setiap tahun orang-orang datang berziarah ke perkuburannya.”

“Sepasukan tentera perkasa yang mula-mula mengelilingi khemah itu berkata, ‘wahai putera mahkota, seandainya malapetaka yang menimpa dirimu ini terjadi di medan pertempuran, kami semua bersedia mengorbankan jiwa raga kami untuk mempertahankanmu. Tetapi malapetaak yang menimpamu ini datang dari Dia yang tak sanggup kami perangi dan tak dapat kami tentang.’ Setelah berucap seperti itu, mereka pun beransur pergi dari tempat itu”

“Kemudian tibalah giliran para filosof dan cerdik pandai. Mereka berkata: “malapetaka yang menimpa dirimu ini datang dari Dia yang tidak dapat kami lawan dengan ilmu pengetahuan, falsafah dan dengan tipu muslihat. Kerana semua filosof di atas bumi ini tidak berdaya menghadapi-Nya dan semua cerdik pandai hanya orang yang dungu di hadapannya.”

“Jika tidak demikian halnya, kami telah berusaha dengan mengajukan dalih-dalih yang tidak dapat dibantah oleh sesiapa pun di alam semesta ini.” Setelah berucap demikian para filosof dan cerdik pandai itu pun berlalu dari tempat tersebut.”

“Selanjutnya tampil orang-orang tua yang mulia seraya berkata: ‘wahai putera mahkota, seandainya malapetaka yang menimpa dirimu ini dapat dicegah oleh campur tangan orang-orang tua, nescaya kami telah mencegahnya dengan doa-doa kami yang rendah hati ini, dan pastilah kami tidak akan meninggalkan engkau seorang diri di tempat ini.”

“Tetapi malapetaka ini datang dari Dia yang sedikit pun tidak dapat dicegah oleh campurtangan manusia-manusia yang lemah.” Setelah berkata demikian, mereka pun berlalu.

“Kemudian datang pula perawan-perawan yang jelita dengan dulang yang berisi emas dan batu permata. Seraya itu mereka mengelilingi khemah dan berkata: ‘wahai putera Kaisar,  seandainya malapetaka yang menimpa dirimu ini boleh ditebus dengan kekayaan dan kecantikan, nescaya kami merelakan diri dan harta kekayaan kami yang banyak ini menebusmu dan kami tidak akan meninggalkan engkau di tempat ini.”

“Malangnya, malapetaka ini ditimpakan oleh Dia yang dapat dipengaruhi oleh harta kekayaan dan kecantikan.” Setelah itu, mereka pun meninggalkan tempat tersebut.

“Terakhir sekali, tampillah Kaisar bersama perdana menterinya, masuk ke khemah tersebut dan berkata, ‘wahai biji mata dan pelita hati ayahanda! Wahai buah hati ayahanda! Apakah yang dapat dilakukan oleh ayahanda ini? Ayahanda telah mengumpulkan sekalian pahlawan yang perkasa, para filosof dan cerdik pandai, para pawang dan penasihat, perawan yang indah dan jelita, harta kekayaan dan segala macam barang berharga.”

“Malah ayahanda sendiri telah hadir di sini. Jika semua ini ada faedahnya, maka ayahanda pasti melakukan segala sesuatu yang dapat dilakukan. Namun, malapetaka ini telah ditimpakan oleh Dia yang tidak dapat dilawan oleh ayahanda berserta segala jenis petugas, pengawal, pasukan tentera, harta benda, dan barang-barang berharga ini. Semoga engkau mendapat kesejahteraan, selamat tinggal sampai tahun yang akan datang.’ Setelah mengucapkan kata-kata ini, baginda pun berlalu pergi.”

Kisah si menteri itu benar-benar menggugah hati Hassan Basri.Ia tidak dapat melawan dorongan hatinya, lantas bersiap-siap kembali ke kota Basrah. Setibanya di sana, dia bertaubat dan  berdisiplin diri dalam peribadatan kepada Allah s.w.t.

– taubat dan tahajud di bulan mulia ini amat mujarab bagi pembersihan hati.

– buat anak-anak, rajin dan bersemangat belajar. Puasa bukan asbab untuk lemah dalam pembelajaran.

-buat diri, semoga terus mendidik dan mentarbiyah diri, anak-anak, dan si kecil, moga-moga menjadi hamba Allah yang bertakwa pada suatu hari nanti.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: