Monthly Archives: Oktober 2011

Peringatan kepada hati yang sering alpa

Minggu ini banyak melibatkan aktiviti di luar. Aktiviti memenuhi jiwa dengan kerohanian. Mendekatkan diri kepada Allah s.w.t.

Huuhh… macam hebat bunyinya! Tetapi, sebenarnya biasa-biasa sahaja. Yang membezakan situasi tersebut adalah pada orang yang melaluinya dan bagaimana penglihatan yang diberikannya.

Sekiranya untuk saja-saja, maka hasilnya juga saja-saja.

Sekiranya untuk memperbaiki dan mendapatkan iman, maka itu jua yang insya-Allah, akan didapatinya.

Sekiranya untuk mempolish dan menyucikan hati, maka itu yang akan dikurniakan kepada-Nya.

Insya-Allah.

Continue reading →

Advertisements

Memahami Kehendak Manusia? Susah…

Kenapa susah?

Kerana kehendak manusia senang berubah-ubah. Senang untuk berbolak balik.

Suatu hari,

Mengadakan perbincangan dengan seorang rakan. Cuba untuk merancang suatu projek business, secara kecil-kecilan.

Bincang punya bincang, kata awal telah diputuskan. Sekian modal akan diletakkan untuk perseorangan.

Tiba-tiba, minggu hadapan berubah pula.  Hari itu bincang lain, hari ini pergi ke arah lain.

Pening… pening…

Continue reading →

Cinta dan Cemburu Allah.

Dunia sekarang sudah berubah. Apa-apa sahaja dilakukan cuba mencari penyelesaian melalui perlaksanaan dan hukuman.

Simplistik.

Islam meletakkan pelbagai keadaan untuk mengatasi sesuatu permasalahan. Malah, untuk merungkai permasalahan seperti penceraian, ada pelbagai cara dan metodologi yang digunakan sebelum kes penceraian diputuskan.

Continue reading →

Austrika (2)

Tak beberapa pandai sebenarnya untuk menulis sebuah karangan panjang seperti penceritaan buku novel. Mungkin tidak menjadi kebiasaan untuk menulis seperti ini.

Menulis seperti penulisan novel memerlukan masa yang lama dan rentetan kisah yang berterusan. Sekiranya tidak berterusan, sekurang-kurangnya menghasilkan beberapa cerita perseorangan tetapi saling berkaitan.

Jalan cerita yang panjang.

Masa juga lama.

Bagi daku, ia bukanlah perkara yang mudah. Hal ini kerana daku menulis kebiasaannya apa yang bermain di kepala, kemudian terus dihuraikan melalui penulisan. Terus sahaja,  tanpa mengambil masa berhari-hari kemudian meneruskannya kembali. Sekiranya tidak, akan hilang dan kurang ummpphh lagi untuk menulis pada kisah yang sama.

Jadi, penceritaan novel setakat ini masih belum menjadi pilihan. Apa-apapun, boleh dicuba apabila ada kelapangan atau kisah menarik untuk dibaitkan.

Untuk itu, daku cuba cerita menambah baik kisah pengembaraanku yang lalu. Mungkin tidak beberapa baik lagi, tetapi terus mencuba selagi mampu.

Insya-Allah.

Continue reading →

Mengenali Sinar Hidayah

Baru-baru ini telah menghadiri satu talk mengenai orang yang bukan agama Islam memeluk agama Islam.

Ramai orang senang untuk menggelarkan mereka dengan gelaran mualaf. Dahulu, Melayu punya bahasa memanggil saudara baru. Tetapi, kini telah dirombak menjadi saudara kita. Nampak lebih rapat dan dekat dengan saudara seIslam, bukan?

Alhamdulillah, dari pukul 3-5 petang talk diadakan. Hanya rentetan kisah dan pengalaman yang diutarakan. Seramai 3 orang saudara kita berkongsi pengalaman mereka dengan para hadirin, yang rata-ratanya adalah pelajar dan staf universiti sendiri.

Daku tertarik akan beberapa pengalaman yang dikisahkan. Dari sini daku membalas akan mesej yang telah disampaikan.

Continue reading →

Ila Ghayatul Khaswa (Menuju Matlamat Tertinggi)

Semua orang boleh berubah. Semua orang suatu hari nanti akan berubah. Tetapi, bagaimanakah perubahan yang diinginkan?

Dari kecil ke dewasa, sikap dan sifat manusia berubah mengikut usia. Dari kecil hanya pandai menangis dan bermain, apabila dewasa sudah serius berfikir tentang keluarga dan kerjaya. Dari kecil hanya pandai meminta itu ini daripada ayah bonda, apabila dewasa sudah kena berusaha dan memberi kepada orang yang meminta pula.

Itu adalah adat kebiasaan dan fitrah manusia. Setiap kejadian ada peringkat perubahan, hanya masa yang menentukan.

Namun, skala perubahan yang bagaimanakah diinginkan?

  Continue reading →

Menghargai Seorang Sahabat

Assalamualaikum w.b.t.

Salam dan selamat sejahtera kepada semua manusia yang masih wujud di alam raya ini. Semoga kalian sihat-sihat belaka dan ceria mengharungi kehidupan dunia!

Hari pagi masih cerah. Menandakan keEsaan Allah yang menyatakan matahari untuk teus bersinar, atau awan yang melindunginya, atau hujan yang turun membasahi bumi selayaknya.

Betapa besarnya kuasa tuhan yang Maha Menciptakan. Dia menciptakan segala kemudahan, siang dan malam, lanit dan bumi, hujan dan panas, darat dan air, semuanya untuk kemudahan dan keperluan manusia untuk digunakan seharian.

Bersyukur kepada Allah s.w.t yang memberikan segala-galanya. Bayangkanlah, sekiranya hanya hujan tiada di muka bumi ini, manusia semuanya akan menderita. Ketika itu, komputer tidak lagi berguna, makan tidak lagi sedap, tidur tidak lagi lena, dan semuanya serba kekurangan. Manusia semua akan menderita. Bagaimana lagi kemampuan terkologi untuk menurunkan hujan dari langit yang biru? Bagaimana teknologi ingin hasilkan air untuk manusia dan hidupan lain dapat minum?

Belum lagi cerita tiada air di lautan, tiada tanah dan daratan, matahari 1 bulan tak bersinar, dan bulan tidak kunjung-kunjung tiba di waktu malam.

Semuanya berlaku dan bergerak dengan kehendak dan keizinan Allah s.w.t.

Kerana itu, kalimah syukur sentiasa perlu menitir di bibir dan bersujud kepada Ilahi. Sujud syukur sentiasa perlu dilakukan kerana menandakan terima kasih kita kepada Ilahi. Pujian-pujian perlu sentiasa diingati dan dilafazkan setiap hari.

“Ya Allah, aku bersyukur akan nikmat yang Engkau kurniakan kepadaku. Betapa besar dan agung-Nya kurniaan-Mu, tetapi betapa kerdil-Nya diriku. Tidak pernah hati benar-benar taat,  takut dan harap kepada-Mu. Ampunkanlah kelemahanku. Dengan keizinan-Mu, aku akan sentiasa memperbaiki diri. Amin.”

Continue reading →

Tingginya Martabat Al-Qur’an.

Mengenali hakikat diri tidak sesempurna mana, daku cuba menghuraikan suatu persoalan agar sesiapa yang melihat mendapat kebaikan bersama.

Bunyi rentak bagai telah sempurna. Hakikatnya, pasti ada cacat cela dari arah mana-mana.

Sememangnya begitu. Kerana penciptaan manusia tiada yang serba sempurna, pasti ada kekurangannya. Kerana kekurangan tersebut, maka lahirlah sinar harapan. Harapan untuk menjadikan diri atau milikannya sempurna, dan beroleh kesempurnaan kehidupan.

Maka, ramailah orang mengharapkan pelbagai perkara. Kejayaan, kebahagian rumah tangga, kekuasaan dan harta benda, isteri, anak, dan sebagainya. Tidak dapat dinafikan, tentu sahaja dalam diri manusia ada beratus sehingga berjuta harapan yang terpendam dalam dirinya.

Malangnya, tidak semua harapan menjadi. Ada orang mengharapkan A, tetapi jadi pula B. Mengharapkan tumbuh padi, jadi pula lalang di sana-sini.

Kerana itu, apabila kita mengharapkan sesuatu untuk kehidupan ini (apa sahaja), jangan meletakkan sehingga tahap yang tertinggi. Cukup sekadar ada bunyi cita-cita, maka ada usaha ke arahnya. Jika tidak, pasti suatu hari kita akan kecewa dan berduka cita.

Nasihat orang-orang lama, jika harapan kita dimakbulkan dan menjadi lebih baik, maka bersyukurlah. Itu hadiah dari yang Maha Esa. Jika harapan itu bukan seperti berkehendak dan lebih buruk, maka bersabar dan redhalah. Ia ujian Allah kepada hamba-hamba-Nya.

Apa-apapun, untung atau rugi seseorang mukmin itu, ada sahaja pahala di sisi Allah s.w.t. Bukakah begitu Pemurah dan Penyayang-Nya Allah, tuhan kita?

*Soalan terakhir, hakikat harapan terletak di mana?*

Continue reading →