Category Archives: Tokoh

Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sesekali.

Ini ayat peribahasa dalam bahasa Melayu.
Ayat ini waktu sekolah dulu aktif lah digunakan. Biasanya digunakan untuk menulis karangan. Contohnya berbunyi begini, “Bina satu karangan yang bermula atau berakhir dengan peribahasa, “Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sesekali.”
Kini, daku mengimbas kembali peribahasa ini. Rupanya-rupanya peribahasa ini maksudnya terlalu mendalam, sehingga terlalu bermakna sebenarnya ketika mengharungi kehidupan.
Continue reading →

Advertisements

Teladan Nabi Ibrahim as.

Waktu cuti biasanya sukar sikit untuk menulis.

Bukan tak boleh menulis, tetapi tidak boleh menghantar karya daku seperti di sini.

Jadi, waktu itu banyaklah kekosongan. Kerana tiada apa-apa yang menjadi karangan di pelbagai laman.

Boleh sikit disibukkan dengan perkara lain yang menjadi keperluan. Contohnya, tidur ke, rehat ke, tidur lagi, tambah masa rehat, atau menidurkan diri sendiri …..

Eh.. tak adalah.  Tentulah menggunakan masa dengan perkara yang berfaedah.

Continue reading →

Kehidupan Imam al-Ghazali (1)

Nampaknya tidak sempat menghasilkan karya tentang faedah atau kelebihan bangun malam/ qiamulail.

Hal ini kerana rujukan tersebut tidak dapat diteliti dengan baik kerana disibukkan dengan perkara-perkara lain sama ada lebih penting atau tidak.

Maka, kali ini daku tidak mampu menulis untuk perkara tersebut. Insya-Allah, edisi akan datang cuba untuk menghasilkan.

Yang lebih penting,

Apa sahaja yang tahu dan bermanfaat, perlu diamalkan.

Continue reading →

Sirah: Anas bin Malik r.a.

Sekiranya kita membuka Sahih Muslim atau Sahih Bukhari, nama Anas Bin Malik Al-Ansori agak tidak asing sebagai salah seorang sahabat Rasulullah yang banyak meriwayatkan Hadith. Namun siapakah Anas Bin Malik ini?

Nama sebenar beliau adalah Anas Bin Malik ibn Nadar al-Khawarij al-Ansori. Anas bin Malik adalah anak kepada Ummu Sulaym iaitu wanita pertama yang memeluk Islam di kalangan penduduk Madinah sebelum hijrah Rasullulah ke Madinah.

Sepanjang kehidupan beliau, ada kajian menyatakan bahawa Anas bin Malik telah meriwayatkan sebanyak 1286 hadith sepanjang kehidupan bersama Rasulullah.

Mari kita melihat bagaimana Anas bin Malik ini menjadi salah seorang perawi hadith di zaman Rasullullah dan bagaimana kehidupan Anas bin Malik semasa zaman rasullullah.

Continue reading →

Siapakah mamat ini?

Menarik cerita mamat ini.

Jadi, terus postkan kembali kisahnya di blog ini.

Sebab apa?

Entah. Mungkin boleh jadikan sumber inspirasi

Continue reading →

Kisah Pertaubatan Hassan Basri

Pada mulanya Hassan Basri adalah seorang pedagang batu permata, kerana itu ia dijuluki Hassan si pegadang mutiara. Hassan mempunyai hubungan dagang dengan Byzantium, kerana itu ia berkepentingan dengan para jeneral dan menteri Kaisar. Dalam sebuah peristiwa ketika berpergian ke Byzantium, Hassan mengunjungi perdana menteri dan mereka berbincang-bincang beberapa saat.

“Jika engkau suka, kita akan pergi ke suatu tempat.” Menteri mengajak Hassan.

“Terserah kepadamu,” jawab Hassan. “Ke manapun aku akan menurut.”

Maka menteri memerintahkan agar disediakan seekor kuda untuk Hassan. Setelah menteri dan Hassan naik ke punggung kuda, berangkatlah mereka menuju ke padang pasir. Sesampainya di tempat tujuan, Hassan melihat sebuah khemah yang diperbuat dari brokat Byzantium, diikat dengan tali sutera dan dipancang dengan tiang emas di atas tanah. Hassan berdiri di kejauhan.

Continue reading →

Kisah: Malik bin Dinar.

Sudah hampir sebulan di kawasan ini. Alhamdulillah, makin boleh menyesuaikan diri dan berinteraksi dengan masyarakat setempat.

Dari setempat ke setempat terus bergerak. Melihat masyarakat, kehidupan, menziarahi dan menyebarkan peranan sebagai orang Islam.

Insya-Allah, ada beberapa lama lagi berada di sini. Apa-apapun, daku sentiasa mengharaplam talwa dan petunjuk dari Ilahi dalam memperbaiki diri dan mengenal-Nya yang Maha Mengetahui.

 

Malik bin Dinar diberitakan dahulunya ialah bukan seorang yang soleh.  Apabila seseorang bertanya kepadanya bagaimana dia bertaubat dari dosa-dosa dan kemaksiatan yang berlaku pada dirinya, dia menceritakan kisah dirinya sebagai berikut:

Continue reading →

Kisah Orang-orang Soleh. (1)

Sudah sebulan daku meneruskan  kembara.

Jalan masih berliku, penghujung perjalanan masih belum tahu.

Sebegitupun, dalam mencari jalan mengenal dan mendambakan cinta dan redha Allah s.w.t,

Semoga sentiasa dalam petunjuk dan jala;n yang lurus.

Beroleh rahmat dan bimbingan dari-Nya,

Bagi menambah amal,

Mengislah diri agar menjadi lebih baik (atas keizinan-Nya)

dan yakin akan segala janji pilihan Allah s.w.t

*****************************

Cuba berdepan dengan isu zuhud.

Menilai di mana letaknya nilai zuhud.

Pakaian?

Tingkah laku?

Kemiskinan?

Ingin tahu lebih lanjut, daku bawakan dua tiga kisah dari orang-orang soleh sebagai renungan agar sama-sama memahami di mana sebenarnya nilai zuhud.

InsyaAllah

(pernah dibentangkan suatu ketika dahulu mengenai istilah ini dalam suatu nukilan. Boleh ‘belek’ kembali sebagai pencerahan.)

Continue reading →

Imam Abu Hanifah

Pada suatu ketika, kota Baghdad didatangi oleh seorang pendakyah Yahudi bernama al- Dahri. Kedatangannya mencetuskan kegemparan di kalangan umat Islam. al-Dahri cuba merosakkan pegangan umat Islam dengan membahaskan soal-soal yang berhubung kait dengan ketuhanan. Dicabarnya para ulama Baghdad untuk berdebat dengannya. Setiap kali cabarannya disahut, hujah-hujah al- Dahri tidak pernah dapat dipatahkan sehingga akhirnya tidak ada lagi ulama Baghdad dan ulama-ulama disekitarnya yang sanggup berhadapan dengannya.

Continue reading →

Abu Yazid al-Bustami

Nama sebenar Abu Yazid ialah Abu Yazid Thaifur bin Isa Surusyan Al-Bustami. Beliau dilahirkan dan meninggal dunia di Busthami pada tahun 261H/ 864 M, tetapi ada pendapat yang lain menyatakan pada tahun 264 H/877M. Menurut ramai sejarawan dan pengkaji Islam, beliau merupakan antara orang alim, ahli sufi dan wali Allah s.w.t.

Pada suatu ketika,  ada seorang yang terkenal akan kealimannya di sekitar bandar Bustam. Beliau mempunyai ramai pengikut dan penyanjungnya,  tetapi beliau masih lagi ingin turut serta dalam majlis yang menjadi kelolaan dan pelajaran yang disampaikan oleh Abu Yazid. Setiap pengajaran yang diterima oleh Abu Yazid dipelajari oleh si alim dengan tekun dan saksama.

Continue reading →