Tag Archives: mata hati

Teman setia untuk membantu…

Sukar daku nak cakap, terutama perkara yang berkaitan dengan hati.

Ya… telah lama berlaku. Namun, disebabkan tidak boleh melihat dengan mata  kasar, tentu sahaja tiada kepuasan untuk tetap pendirian akan perkara yang dirasakan atau bagai dalam pemerhatian melalui mata yang dilihat pada hati.

Continue reading →

Ujian apakah ini?

Sekarang ini bulan Ramadhan. Bulan kerahmatan dan keberkatan kepada sekalian ummat Islam.

Tetapi,

Hati ini tak mencapai kemuncak ketenangan. Sering kali minda dan hati ini berputar pada suatu perkara yang sama, pada peribadi yang sama.

Continue reading →

Kemuliaan agamaku.

Dulu,

Daku tidak percaya akan suatu kekuatan. Sekadar tahu-tahu begitu saja adalah.

Tetapi, kini daku cukup takut dan gentar akan kekuatan ini. Jika diungkapkan oleh mulutku sekalipun, daku akan menimbang ia dengan sangat teliti, agar tidak sebarang perkataan yang keluar, yang mungkin tidak mendatangkan kebaikan sama sekali.

Itulah kekuatan doa. Dan, daku cukup yakin kerana adanya doa (olehku atau orang lain), masih berdiri daku di sini dan ada pertolongan yang tidak diketahui.

Continue reading →

Kedudukan mata hati

 

Setiap kali menulis

Tiga perkara yang biasa menjadi catitan

Pertama:

Apa yang berkaitan dengan pandangan, kritikan, atau keinginan diri sendri.

Kedua:

Atas pengalaman yang direncana agar orang lain boleh mendapat manfaat dan dijadikan amalan

Ketiga:

Tentang diri sendiri dan isi hati.

Continue reading →

Nafsu atau hati?

Daku cuba mencari jalan yang berlaku pada diriku.

Apakah aku hanya berangan-angan atau selain dari pada itu.

Berdoa… memohon Allah berikan petunjuk kepadaku. Agar jalan yang daku tuju adalah benar, bukan bersimpang siur atau hanya menurut hawa nafsu.

Continue reading →

Antara YAKIN dan PERCAYA

Kadang-kadang suka bermain dengan istilah. Bagi daku, istilah dalam suatu perkataan memberikan suatu nilai yang tidak terkira. Sekiranya tersalah menghasilkan istilah yang tepat berdasarkan kondensi yang telah ditentukan, sebarang perbuatan ke arahnya tidak mendatangkan hasil yang bermakna.

Begitu juga apabila menghasilkan suatu nukilan atau tulisan. Tidak semua perkataan yang dibaitkan itu adalah sewajarnya diperhatikan pada nilai luaran. Kadang-kadang membawa makna yang berbeza, bergantung kepada perkara yang dibaitkan, dan apa yang ingin disampaikan.

Hanya, sekiranya penulisan itu adalah sebuah fakta, tidak dapat tidak hendaklah jelas dan tidak bersimpang siur dalam memahami isi yang telah dihasilkan. Fakta adalah muktamad. Tiada pertikaian melainkan ada dalil lain untuk kembali diperbincangkan.

Sekiranya penulisan itu berbentuk suatu pandangan, luahan atau coretan hati, maka terdapat beberapa istilah yang digunakan tidak menjelaskan keadaan. Istilah itu nampak simple dan biasa, sebaliknya ia cukup mendalam dan ada makna yang berbeza. Istilah yang dihasilkan mungkin tidak diketahui sesiapa, melainkan orang yang benar-benar hidup dengan cara menulis, atau mengetahui keadaan dan peristiwa yang berlaku kepada diri penulis.

Dari segi istilah, perkataan tahu apa yang ditulis dan mahu apa yang ditulis, atau ‘menulis’ dan ‘penulis’  sudah ada makna tersirat yang berbeza. Cuba cari maknanya jika bijak dan pandai.

Continue reading →