Tag Archives: perjalanan

Tawakal itu mencukupi

Alhamdulillah…. Hari ini ialah hari yang mulia. Baik dan tenteram. Dihiasi dengan detik-detik renyai hujan di awal pagi.

Di pagi Jumaat yang indah dan permai ini, daku berada di luar daripada kawasan pembelajaran. Demi menyelesaikan beberapa urusan di beberapa tempat yang berbeza, daku telah melalui beberapa perjalanan dan pengembaraan.

Jadi, ada sedikit kesempatan di sini, daku menulis sedikit celotoh tentang tawakal di sini.

Continue reading →

Kembara 3: Masaku Milik Dia.

Hari demi hari terus berlalu.

Pejam celik pejam celik, tidur bangkit, lelap lena…

Terasa cepat dan pantas masa itu terus berlalu.

Meninggalkan pergi, sama ada orang yang melalui itu bersedia menghadapi atau masih ralik dan leka dibuai enak-enak mimpi yang menipu diri sendiri.

Continue reading →

Antara Jiwa dan Jasad – sebenarnya…

Hari ini, 28 September 2012.

Hari Jumaat.

Hari yang mendung, menandakan cuaca tidak sebaik mana.

Keadaan yang bukan seperti biasa, yang berubah tiba-tiba.

Continue reading →

Coretan Rasa…. Kembaraku.

Alhamdulillah, setelah hampir2 bulan berkorban masa an diri mengembara di jalan Allah, akhirnya daku kembali di sini. Kembali ke tanah air, lokasi, dan keluarga yang dikasihi.

Kembali ke halaman ini, update dari semasa ke semasa (mengikut kemampuan dan keadaan).

Jalan yang panjang, ternyata pelbagai rasa dan perkara telah dilakukan.

Merentasi suasana yang berbeza, dan masyarakat yaqng pelbagai ragamnya, membuahkan pengalaman baru yang tidak terhingga.

Tetapi, yang lebih berharga, apabila niat dan kembara ini kerana Allah SWT. Maka, Dialah yang membimbing dan menunjukkan jalan kepada hambaNYa.

Continue reading →

Perjalanan Menuju Allah.

Ini bukan tertib.

Tetapi hanyalah salah satu dari usaha untuk menghampirkan diri dan merasai erti keimanan kepada Allah swt.

Biarpun jangka masa hanyalah sementara, moga-moga beroleh manfaat yang besar untuk di kemudian hari. Terutama kepada jiwa yang semakin hari semakin terhakis unsur keruhanian dan ketuhanan dalam diri manusia.

Perjalanan kali ini lebih kepada usaha di kalangan orang awam dan pelajar universiti yang sedang bercuti. Perkara ini dilakukan supaya dengan izin Allah, ramai pelajar akan merasai betapa pentingnya menjadi hamba Allah dan khalifah di muka bumi dengan tangungjawab menyeru kepada ma’ruf dan mencegah dari munkar di akhir zaman ini di samping mengusahakan kejayaan dalam pelajaran.

Continue reading →

Austrika (2)

Tak beberapa pandai sebenarnya untuk menulis sebuah karangan panjang seperti penceritaan buku novel. Mungkin tidak menjadi kebiasaan untuk menulis seperti ini.

Menulis seperti penulisan novel memerlukan masa yang lama dan rentetan kisah yang berterusan. Sekiranya tidak berterusan, sekurang-kurangnya menghasilkan beberapa cerita perseorangan tetapi saling berkaitan.

Jalan cerita yang panjang.

Masa juga lama.

Bagi daku, ia bukanlah perkara yang mudah. Hal ini kerana daku menulis kebiasaannya apa yang bermain di kepala, kemudian terus dihuraikan melalui penulisan. Terus sahaja,  tanpa mengambil masa berhari-hari kemudian meneruskannya kembali. Sekiranya tidak, akan hilang dan kurang ummpphh lagi untuk menulis pada kisah yang sama.

Jadi, penceritaan novel setakat ini masih belum menjadi pilihan. Apa-apapun, boleh dicuba apabila ada kelapangan atau kisah menarik untuk dibaitkan.

Untuk itu, daku cuba cerita menambah baik kisah pengembaraanku yang lalu. Mungkin tidak beberapa baik lagi, tetapi terus mencuba selagi mampu.

Insya-Allah.

Continue reading →

Menghampiri destinasi baru.

Jauh…

di kawasan pedalaman.

Penempatan bukan seperti di bandar, bukan seperti di pekan samudera.

Penduduk yang ramai,tetapi serba kekurangan.

Mungkin agak lama berada di sini. Mentarbiah diri, dan memperbaiki sifat diri yang serba kurang sana sini.

Continue reading →