Tag Archives: yakin

Kembara berterusan: Hidup seorang Daie

 

Menghitung hari demi hari. Akhirnya tiba lah juga pada hari yang dinantikan ini.

Pelbagai halangan, ujian dan dugaan yang perlu ditempuhi untuk mencapai masa ini. Sehingga kini, sebenarnya segala rintangan itu masih tidak berakhir. Namun, adaku terasaberundur diri daripada terus mengambil kira kerana ada tugas yang lebih besar untuk dilakukan dalam suatu tempoh masa yang terlalu minima.

Iaitu, meneruskan kembara Ilahi. Kembara menyampaikan agama Rabb, khususnya untuk diri sendiri.

Continue reading →

Antara YAKIN dan PERCAYA

Kadang-kadang suka bermain dengan istilah. Bagi daku, istilah dalam suatu perkataan memberikan suatu nilai yang tidak terkira. Sekiranya tersalah menghasilkan istilah yang tepat berdasarkan kondensi yang telah ditentukan, sebarang perbuatan ke arahnya tidak mendatangkan hasil yang bermakna.

Begitu juga apabila menghasilkan suatu nukilan atau tulisan. Tidak semua perkataan yang dibaitkan itu adalah sewajarnya diperhatikan pada nilai luaran. Kadang-kadang membawa makna yang berbeza, bergantung kepada perkara yang dibaitkan, dan apa yang ingin disampaikan.

Hanya, sekiranya penulisan itu adalah sebuah fakta, tidak dapat tidak hendaklah jelas dan tidak bersimpang siur dalam memahami isi yang telah dihasilkan. Fakta adalah muktamad. Tiada pertikaian melainkan ada dalil lain untuk kembali diperbincangkan.

Sekiranya penulisan itu berbentuk suatu pandangan, luahan atau coretan hati, maka terdapat beberapa istilah yang digunakan tidak menjelaskan keadaan. Istilah itu nampak simple dan biasa, sebaliknya ia cukup mendalam dan ada makna yang berbeza. Istilah yang dihasilkan mungkin tidak diketahui sesiapa, melainkan orang yang benar-benar hidup dengan cara menulis, atau mengetahui keadaan dan peristiwa yang berlaku kepada diri penulis.

Dari segi istilah, perkataan tahu apa yang ditulis dan mahu apa yang ditulis, atau ‘menulis’ dan ‘penulis’  sudah ada makna tersirat yang berbeza. Cuba cari maknanya jika bijak dan pandai.

Continue reading →