Monthly Archives: Februari 2015

Pengorbanan melahirkan tanggungjawab dan kepuasan

Pengorbanan ke atas sesuatu perkara itu mendatangkan perasaan bernilai terhadap perkara yang dikorbankan. Sebagai contoh, seseorang yang berpeluh di bawah terik matahari kerana duit upah bekerja, maka wang diterima tersebut terlalu berharga untuknya, disebabkan pengorbanan yang telah dilakukan. Seorang yang berbulan-bulan kumpul wang ringgit untuk beli kereta, maka kereta tersebut terlalu berharga untuknya kerana pengorbanan yang telah diberikan, seorang ayah yang siang malam berusaha untuk mencari nafkah demi anak isterinya, maka keluarganya itu terlalu berharga untuknya. Seorang pelajar yang gigih berusaha siang malam demi pelajarannya, maka terlalu bernilai result peperiksaan akhir tahun untuknya, dan seorang petani yang berusaha ke atas tanamannya, maka terlalu bernilai hasil pertanian untuknya.

Continue reading →

Advertisements

Kelapangan itu satu ujian

Akhirnya dapat juga menyelesaikan kekusutan pada ehwal yang berlaku. ­­­

Setelah hampir sebulan bergelumang dengan pelbagai maslahat duniawi yang berkunjung tanpa henti-henti, akhirnya dapat juga melihat jalan yang lurus.

Ini semua taufik daripada Allah s.w.t. Allah telah menunjukkan jalan yang benar membantu pada orang yang benar-benar memerlukan petunjuk daripadaNya.

Terima kasih ya Allah. Daku bersyukur dengan nikmatMu ini.

Continue reading →

Ikhlash itu bersama Allah!

Daku terdengar satu sedutan kuliah. Habis dengar, terasa kadang-kadang ada ustaz yang agak keras melontarkan padangan. Mungkin disebabkan diberi peluang untuk bercakap. Jadi, habis dilontarkan emosi dalam mesej penyampaiannya.

Mungkin betul dan mungkin tidak dengan pandangan tersebut. Tetapi tak akanlah sehingga tidak nampak ruang berkata lembut dan rasional di depan orang ramai.

Ini merupakan pandangan orang yang mendengar. Tetapi hakikatnya, kebiasaan orang yang bercakap jarang berfikir dan berhati-hati. Sebab  mulut itu tiada tulang, lembut dan lebih pantas gerakannya daripada anggota badan.

Moga Allah melimpahkan taufik dan hidayat khususnya pada diriku untuk berhati-hati dan tidak melulu ketika melontarkan kata-kata dan pandangan.

Continue reading →

Kuasa: banyak tipu daya

Ada banyak ‘story’ kalau boleh nak dikongsi di sini. Tetapi, rasanya tidak perlu. Maka, perkara tertentu yang berkaitan sahaja dilontarkan sebagai suatu pengalaman atau muhasabah diri. Insya-Allah.

Continue reading →

DUnia… susah lah…

Jika manusia itu boleh melihat dengan kaca mata yang paling benar,

Pasti dia menyedari yang kehidupan ini hakikatnya penuh dengan ujian dan pancaroba.

Pelbagai perkara silih berganti akan bergantung. Kehidupan dulu tidak sama dengan kehidupan sekarang. Kehidupan sekarang yang ditempuhi ternyata berbeza dan tidak sama dengan  kehidupan yang telah lalu.

Continue reading →

Kepentingan tawajuh (tumpuan) kepada Allah.

 Huh… pelbagai isu berbangkit. Pelbagai perkara perlu dihadapi.

Dengan masa yang begitu mengejar untuk pergi, apalah kemampuanku untuk melakukan sebaik mungkin akan setiap perkara yang perlu diuruskan. Sebegitupun, setiap urusan yang datang tetap kena lakukan, dan tanggungjawab yang dipegang perlu dipikul.

Masa yang singkat ini menuntut diri ini perlu sentiasa manfaatkan ia. Fikir perlu kritis dan rehat hanya pada masa yang perlu sahaja.

(Kebanyakan masa rehatku ketika keluar di jalan Allah. Selain daripada itu, banyak melakukan pelbagai tugas dan kerja)

Continue reading →

Pasca keluar jalan Allah

 

Daku akui, perkara yang paling besar memberi cabaran dan halangan pada diriku sehingga hari ini ialah

Nafsu yang berada dalam diriku sendiri.

Bukannya syaitan, tetapi nafsu yang sentiasa bergerak dan menyatakan keinginan (khususnya keinginan pada perkara yang sia-sia, tiada manfaat atau pun menuju ke arah kemaksiatan).

Continue reading →

Siapa kata jadi manusia itu mudah?

Antara amalan, pahala dan kesan.

Dalam menunaikan sesuatu amalan agama, terdapat dua perkara yang diperoleh tetapi berbeza antara satu sama lain.

Satu orang menunaikan amalan tersebut beroleh pahala. Satu orang lagi menunaikan suatu amalan dan dia memperoleh kesannya. Apabila beroleh kesan, maka pahala sudah tentu diterima.

Continue reading →

usaha dunia dan akhirat

 

Allah s.w.t telah menentukan bahawa Manusia ini diciptakan dengan mempunyai kelemahan dan kelebihan. Kelemahan dan kelebihan pada diri manusia itu berbeza, untuk menjelaskan kepada setiap makhlukNya untuk pandai bersikap ambil tahu dan saling membantu terhadap masalah atau kekurangan yang dihadapi sesama insan.

Tidak boleh bersikap tinggi diri  dan mementingkan diri sendiri. Sikap ini menonjolkan peribadi yang negatif, dan membawa impak negatif kepada hubungan insan dan hubungan dengan Ilahi.

 

Continue reading →