Tag Archives: doa

Tidak lupa.

Manusia ini,

Memang diciptakan dengan sifat mudah lupa. Apabila mudah lupa, maka banyak perkara yang terlupa. Yang lebih ketara untuk selalu lupa ialah berkenaan perkara yang ghaib (tidak nampak).

Mungkin ini dikatakan bab ketuhanan itu terlalu mencabar, maka daku tamsilkan bab keduniaan.

Continue reading →

Advertisements

Etika doa

Hidup ini perlu beretika atau beradab.

Orang yang tida etika, hidupnya tunggang langgang walaupun orangnya mewah dan kaya.

Etika itu mengajar manusia berusaha dengan bersungguh-sungguh bersama  akhlak mulia dan kehormatan terjaga. Dengan adanya etika, maka hubungan sesama manusia akan terjaga dan tidak akan berlaku keadaan masyarakat yang rosak muamalah dan muasyarah-nya.

Continue reading →

Sekadar pesanan

Hari ini daku tak boleh lah nak tulis panjang. Bhal ini disebabkan beberapa perkara yang nak dilakukan dalam tempoh masa yang singkat dan sementara.

Sibuk sikit. Macam-macam urusan nak kena buat.

 

Apa-apa pun, daku tetap insha Allah akan bagi masa menulis di sini. Walaupun sikit, tetapi berterusan. Insha-Allah.

 

Ada satu perkara yang penting dalam hidup ini, yang orang dah biasa tinggalkan.

Iaitu ibadah.

Continue reading →

Doa: bukan sekadar perkara yang sama!

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Alhamdulillah… sinar masih memancarkan pada hari ini. Bukan sekadar sinar cahaya mentari, tetapi sinar kehidupan ini, serta sinar untuk cahaya imani.

Ada hikmah di sebalik keadaan tiga sinar ini. Jika sekadar sinar mentari, maka orang hanya nampak cahaya di pelupuk matanya sahaja. Hidup bersebab mata. Jika mampu melihat sinar kehidupan, maka telah mengenali akal untuk fikir dan merancang hari yang masih ada. Hidup golongan ini bersebab akal (lebih baik daripada mata). Jika mampu melihat sinar imani, maka telah mengenali hakikat kehidupan, ketuhanan seterusnya mengenal erti dan makna hidup, dunia dan akhirat. Hidup golongan ini bersebab hati (lebih baik daripada akal dan mata).

Sekadar tazkirah ringkas, pemula kata-kata. Ingin ditebak lebih jauh, mungkin bukan masanya di sini. Hal ini kerana beberapa urusan perlu diselesaikan dan diuruskan.

Continue reading →

Kerinduan itu fitrah

Perjalanan ini sudah berada di pertengahan. Bagai tidak disangka, begitu pantas masa ini berlalu. Lagi tidak sangka, rupanya telah separuh masaku telah diberikan di jalan Allah s.w.t.

Dulu, pertama kali daku melalui jalan ini, kembara ini memang terasa sukar dan halangan yang diterima memang tidak terduga. Berada di tanah negara orang lain, terlalu sukar bagi kami-rakyat Malaysia- berusaha untuk menyesuaikan diri dengan keadaan yang ada.

Disebabkan perkara ini, maka banyaklah ujian yang dirasakan berat untuk menerima. Sakit itu bagai perkara biasa. Benda yang tidak boleh makan juga agak banyak, sehingga terpaksa beli rempah paket siap sebelum berada di sana.

(Ada yang sampai muntah dan sakit kuning sebab tidak biasa makan makanan di sana. Dan mungkin disebabkan kurang terjaga dari aspek kebersihan seperti di Malaysia. Namun, disebabkan agama, mereka tetap sanggup meneruskan. Ada yang berkata, jika bukan kerana agama Allah, dah lama pulang ke rumah.)

Continue reading →

Doa: munajat yang berterusan.

 

 

 

Daku sangat mementingkan perkara ini. Iaitu DOA.

Terlalu banyak faktor yang menyebabkan daku suka sangat mengaitkan penulisanku dengan doa. Antaranya ialah kerana diriku boleh terus bergerak sampai ke tahap ini berkat daripada doa (mengharap kepada Allah, maka Allah berikan taufik untuk melakukan), pelbagai masalah mampu diselesaikan juga dengan kekuatan doa (minta Allah memudahkan urusan), mengatasi masalah yang timbul juga dengan doa,

Dan terus memberikan kepada ‘sesuatu yang tidak nampak tetapi terus menyampaikan’ juga dengan perantaraan DOA.

🙂

Continue reading →

Kembara berterusan: Hidup seorang Daie

 

Menghitung hari demi hari. Akhirnya tiba lah juga pada hari yang dinantikan ini.

Pelbagai halangan, ujian dan dugaan yang perlu ditempuhi untuk mencapai masa ini. Sehingga kini, sebenarnya segala rintangan itu masih tidak berakhir. Namun, adaku terasaberundur diri daripada terus mengambil kira kerana ada tugas yang lebih besar untuk dilakukan dalam suatu tempoh masa yang terlalu minima.

Iaitu, meneruskan kembara Ilahi. Kembara menyampaikan agama Rabb, khususnya untuk diri sendiri.

Continue reading →

Apakah Allah memerlukan masa?

Hari ini penulis agak sibuk. Nak kena siapkan tesis untuk dihantar draft pertama kepada penyelia. Inysa-Allah, hari ini usaha untuk siapkan.

Doakan moga Allah berikan kemudahan dari sepi persediaan dan persiapan untuk kajian ini. Nak ditunda bimbang nanti tak jadi kerja lagi.

Continue reading →

Antara takdir dan doa

 

Daku baru sahaja selesai menghadiri majlis ijtimak dakwah yang diadakan di sini baru-baru ini. Majlis yang diadakan selama tiga hari ini cukup padat dengan program, manusia yang datang, jemaah dakwah yang dikeluarkan dan macam-macam lagi.

Yang paling penting, ulama’ datang untuk menyampaikan kata-kata nasihat, penerangan dan dorongan untuk terus giat meneruskan usaha. Walaupun setiap orang itu sibuk dengan pelbagai tugas, kerjaya dan lain-lain lagi, usaha atas agama tidak boleh ditinggalkan sebegitu sahaja, sepertimana seseorang tidak boleh meninggalkan solah fardhu walaupun waktu itu dia sedang bekerja, tidur, mandi, makan atau lain-lain lagi.

Ingin juga dicatat beberapa pesanan ulama’ di sini. Tetapi masanya belum sesuai untuk hari ini. Ada waktu yang lebih sesuai, kelak akan daku tampilkan juga di laman ini.

Insya-Allah.

Continue reading →

Bimbingan Allah (3)

Alhamdulillah…. segala puji bagi Allah yang masih memberikan daku kehidupan dan rezeki untukku meneruskan kehidupan, sama ada untuk keperluan duniawi ini, dan hari akhirat yang akan berkunjung tiba nanti.

Bersyukur lagi kepada Allah, dengan limpahan rahmatNya, masih lagi dikurniakan nikmat Islam dan Iman, kerana tiada daya manusia untuk menggapainya, sekiranya tiada langsung pilihan Allah untuk merahmati hamba-hambaNya.

Bersyukur lagi dengan kurniaan Allah, betapa banyak diberikan kepadaku taufik untuk terus menyatakan keimanan dan melakukan amalan, yang nyata memang daku tak mampu melainkan Dialah yang memberikan daku kekuatan dan kelapangan untukku melakukan.

Terima kasih ya Allah. Moga Engkau sentiasa memberikan daku petunjuk di atas jalanMu yang sentiasa benar dan jauhkanlah daku daripada jalan yang Engkau tidak redhai sama ada di dunia atau akhirat nanti.

Juga kepada kedua ibu bapaku, guruku, sahabatku, jauh dan dekat, dan buat sekalian muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat.

Amin.

Continue reading →